Insan Pasca Stroke (IPS) – M. Rofiq (5)

“ALQUR’AN SEBAGAI OBAT”

Pada saat teman – teman jama’ah Masjid Ulul albaab – Bataranila nengok saya, saya usul kalau boleh di Masjid dibuatkan jalan masuk untuk jama’ah yang mempunyai permasalahan saperti saya. Rupanya usulan saya direspon dan lansung dibuatkan jalan masuk Masjid. Senang saya masih bisa sholat berjamaah di Masjid, walau memakai korsi roda sampai saat ini. 
Pertama sholat di Masjid agak eyel – eyelan dengan teman – teman, saya inginya sholat berjamaah diteras saja dengan alasan roda kursi saya kotor nanti kalau di dalam saya membawa barang najis ke dalam Masjid, terus kalau diluar pun saya masih di shaaf ke 3 (1 shaaf sekitar 30 jemaah, paling sedikit ada 4 shaaf), lumayan banyak ya yang shalat berjama’ah di Masjid. Teman – teman yang menginginkan saya sholat di dalam  Masjid tadi ternyata hanya tidak enak melihat saya sendirian di luar.

Pertama kali saya sholat ke Masjid sejak sakit adalah sholat subuh. Saya merasa ada yang lain dan aneh melihat teman – teman jama’ah lainnya, saya menangis Ya Alloh……, tiga hari saya selalu menangis separti itu. Tapi saya cuma sholat subuh saja ke Masjid waktu itu, dengan berjalannya waktu  sampai sekarang yang belum dilakukan sholat berjamaat di Masjid adalah sholat dhuhur dan Ashar, karena di waktu – waktu tersebut anak dan mantu saya masih belum pulang dari kerja/sekolah. Jarak dari rumah ke gerbang Masjid tidak lebih dari 100 m, tapi terlalu lama kalau harus ditempuh dengan jalan kaki (apa lagi saya yang jalan).

Sebetulnya sekitar 2 bulan saya tidak ke Masjid karena ada jama’ah yang ngomong begini: pak Rofiq sedang sakit, tidak ke Masjid tidak apa bisa sholat sendiri di rumah. Wah jangan – jangan yang  saya lakukan berlebihan (perasaan saya saja) dan takut menjadi riya’ sehingga saya berhenti ke Masjid. Anak/istri sering ngajak subuhan di Masjid lagi sehingga akhirnya saya mau lagi sholat di Majid sampai sekarang.

Pada awalnya saat saya sholat di rumah sangat sulit konsentrasi. Misal katakan sudah dapat rokaat 2 (sulit lho bisa dapat 2 rokaat itu) tiba – tiba ada sura apa lagi suara TV atau ada orang berjalan masuk kamar misalnya, langsung konsetrasinya hilang dan sholatnya saya batalkan dan langsung marah -marah tidak karuan, kalau menurut pak Joko SS/pak Edison/pak Ridwan/pak Yose “sumbunya sudah pendek” heeee……

Anak istri juga menyuruh saya baca Alqur’an walau seperti apapun bacaannya. Saat itu saya coba baca Alqur’an tapi aneh sekali bacaannya, saya hanya bisa baca fatkhah (a) saja dan tidak bisa kasroh dan dhomah, contohnya baca bismillah menjadi “basmalaharahmanarraham”, membaca alif lam mim menjadi “alaf lam mam”, Astagfirullohiladhim diberi cobaan sakit apa lagi saya ini, ya Alloh. Saya ini pekerjaannya guru/dosen, rasanya sudah lengkap Alloh mencabut semua kenikmatan yang saya miliki untuk mengajar/kuliah. Kaki saya tidak bisa jalan, tangan kanan saya tidak lagi bisa untuk nulis, ngomongan saya jadi begini, ingatan saya sudah tidak bisa diandalkan dsb dsb, ya Alloh berilah hambamu ini kesabaran yang lebih ya Alloh, Aamiin 3x.

Mulai bulan puasa kemarin (awal Juni 2016) saya niatkan baca Alqur’an entah seperti apa bacaannya, tidak peduli siang malam. Awalnya cuma dapat 1 atau 2 baris saja, tapi lama kelamaan semakin lancar saya membaca Alqur’an sejajar dengan kemampuan saya ngomong maupun kemampuan saya berpikir, Alhamdulillh. Rupanya cara Alloh menegur saya dengan cara seperti itu, karena sewaktu masih sehat dulu saya termasuk “kurang” membaca Alqur’an, terlalu asyik dengan ususan dunia. 

Kembali ke awal puasa saya mulai baca Alqur’an, sampai saya nulis ini (4 – 3 – 2017) saya sudah bisa khatam Alqur’an 8 kali + 20 juzz atau rata – rata setiap 25 hari sekali khatam Alqur’an, sangat luar biasa yang dilakukan oleh seorang IPS  seperti saya yang pada awalnya suaranya sudah hilang (saya Insya Alloh tidak riya’, hanya siapa tahu bisa diambil manfaatnya).

Orang sakit seperti saya ini bukan hanya fisik yang kelihatan saja yang bermasalah,  tetapi sistim syaraf yang tidak kelihatan mata juga banyak yang bermasalah.   Sering orang hanya melihat secara fisiknya saja untuk menilai seseorang, ohh sudah jalan, ohh tangannya sudah gerak (itu ya penting), tapi yang juga penting ada di dalam siniiii ini.  Rupanya dengan diperbanyak membaca Alqur’an dapat menyembuhkan (paling tidak dapat mengurangi) penyakit – penykit tersebut, mangkin itulah yang dikatakan “Alqur’an sebagi obat”

Diri tulisan ini saya dapat mengambil 3 manfaat yaitu:

1). Dorongan/ajakan anak istri untuk bersosialisasi dengan teman -temen (misal teman jama’ah Sholat di Masjid) sangat posirif.

2). Membaca Alqur’an walaupun sebisanya, yang penting rutinitasnya.

3). Ingat “Alqur’an sebagai obat”.

Saya kira ini dulu tulisan kisah nyata saya, lain waktu dan lain bahasan akan saya coba menulisnya lagi.

Waalaikumsalam WW”
Bandar Lampung, 4 – 3 – 2017

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s