Insan Pasca Stroke (IPS) – M. Rofiq (9)

rspon.JPG

Kemajuan Kesehatan Berdasarkan Scan Otak (Prespektif Doker RS PON) oleh Nisrina Ulfah

Jumat kemarin tanggal 10 Maret saya diutus bapak saya untuk pergi ke RS Pusat Otak Nasional (PON) untuk berkonsultasi dengan dokter spesialis syaraf terkait kondisi beliau.

Di PON sendiri ada banyak dokter-dokter spesialis syaraf. Nama-nama dokter dan jadwal praktiknya bisa dilihat di website PON, http://www.rspon.co.id/. Singkat cerita saya berhasil membuat janji untuk konsultasi dengan dr. Jofizal Jannis, SpS(K) di Jumat Sore.

Sesampainya di PON ada banyak pasien yang beragam, saya gak banyak ngobrol sih dengan pasien lainnya. Eh saya sih bukan pasien ya hehe. Saya cuma ajak ngobrol kakek yang duduk gak jauh dr saya. Dan gak nyambung. Mungkin pendengarannya agak kurang atau gimana pokoknya saya nanya apa dijawabnya apa. Yaudadeh bye gak jadi ngobrol. Tapi karena kakek itu, saya jadi ingat sesuatu yang bisa ditanyakan ke dr. Jofi nanti. Tentang demensia.

Agak takut ya ketemu dokter sebenernya, kata temen saya, kayak mau disidang aja pake takut. Tapi saya memang mempersiapkan diri macam mau ketemu dosen pembimbing skripsi sih hehe ini lebay. Saya nyiapin pertanyaan banyaaak banget buat ditanyain ke dokter. Soalnya kapan lagi kan bisa nanya-nanya ke pakarnya langsung dan harus dijawab loh. Soalnya kan saya bayar. Wkwk.

Langsung aja ya ini beberapa pertanyaan yang saya ajukan setelah nyeritain kondisi dan dokternya lihat hasil scan otak bapak saya.

N: gimana dok, buruk apa gak?
D: engggak kok biasa aja, ini pendarahannya di bagian ini. Sekarang darahnya pasti udah gak ada lagi. Ini yang kena bagian fisik tangkas.

N: Tindakan medis yang bisa dilakukan apa kalo skrg?
D: cuma fisioterapi, sama jaga tekanan darahnya.

N: gak perlu di scan ulang atau check apaa gt?
D: gak perlu, kalo kondisi klinisnya bagus (ada perbaikan terus) gak perlu dilakukan apa-apa. Fisioterapi aja.

N: untuk otaknya apa?
D: banyakin baca sama fisioterapi atau latihan fisik karena sel otak yang rusak di           sekitarnya kan ada syaraf nah syaraf-syaraf itu bisa saling terhubung kalo bagian yg terganggu dilatih atau difisioterapi.

N: perburukan yang mungkin terjadi ke depannya apa dok?
D: ya bisa pendarahan lagi, kalau faktor risikonya tidak dijaga. Faktor risikonya itu kolesterol, gula darah, tekanan darah dan merokok.

N: Kalo demensia gimana dok? Bisa terjadi gak?
D: kalo perdarahan malah aman dari demensia, demensia biasanya kena kalo yang penyumbatan.

(Baca lebih lanjut tentang apa itu demensia di: https://www.docdoc.com/id/info/condition/demensia)

N: jadi parah penyumbatan apa perdarahan Dok?
D: ya parah perdarahan soalnya kalau perdarahan risiko gak selamatnya tinggi. Kan bisa menyebabkan kematian.

N: Dok bapak saya dapat cerita dari temannya ada yg kena stroke perdarahan di operasi di PON sehat normal seperti gak pernah stroke.
D: itu berati pendarahannya besar waktu serangan. Kalo ini mah gak perlu dioperasi. Sekarang juga perdarahnya pasti udah gak ada. Udah bisa jalan kan ayahnya?
N: udah tapi nyeret.
D: Stroke itu penyembuhannya 6 bulan, setelah itu lambat kemajuannya. Ya memang harus sabar. Fisioterapi dijalanin terus.

N: jadi gak ada tindakan medis yg bisa dilakuin selain fisioterapi ya dok?
D: iya cuma fisioterapi sama itu faktor risikonya dijaga karena ini kan udh pernah stroke jadi berkemungkinan stroke berulang.
N: kalo minum obat darah tinggi itu ngerusak ginjal gak dok?
D: banyakin minum aja. Obatnya kan harus diminum setiap hari. Jadi perbanyak minum air juga. Kalo mau periksa ginjalnya juga gak apa apa.
N: kalo herbal gimana?
D: enggak deh itu. Gak terlalu ngefek.

N: kalo vitamin otak gimana?
D: ya gpp bagus itu. Pasti dokternya juga kasih vitamin otak itu.

N: bapak saya skrg terapi nulis dok, ngetik sih sebenernya
D: nah itu bagus banyakin baca banyakin nulis. Bagus buat otaknya memang gitu nyembuhinnya.

N: Bapak saya kan mau ngajar lagi, tapi ada kekhwatiran nanti gimana gimana sama kesehatannya gitu. Kan ada yang bilang jangan kebanyakan mikir, jangan nonton yang bikin kaget, gitu dok.
D: siapa itu yg bilang?
N: banyak orang2 yg jenguk
D: ah enggak. Malah kalau mau ngajar ya ngajar aja. Banyakin baca, dipakai mikir juga gpp. Kan yg ngebuat stroke berulang itu kalo faktor risikonya gak dijaga. Ya tapi jangan capek berlebih, aktivitas berlebih, emosi berlebih. Kalo udah capek ya istirahat kan keliatan dari wajahnya kalo udah capek. Udah bisa mandiri kan bapaknya?

N: mandi belum bisa.
D: kenapa belum bisa, pakai tangan kiri dikasih kursi sama pegangan. Orang stroke itu yang penting bisa mandiri, bisa memenuhi keperluannya sendiri, bisa aktivitas kayak yang sebelumnya tapi pastinya gak 100% kayak dulu ya. Kalau mau bapaknya dibawa kesini bawa aja.
N: kalo dibawa kesini nanti pemeriksaannya apa?
D: ya biasa aja nanti difisioterapi di lt 4. Kalau mau  paling pemeriksaan fungsi luhur. 2 jam diperiksanya, capek banget pasti habis itu. Apalagi?
N: mm.. apalagi ya.. menurut dokter apa lagi?
D: udah gak ada lagi. Di PON sini kan memang banyak kasus stroke jadi fisioterapinya alat2nya juga lengkap. Kamu ke lantai 4 aja masuk kesana tempat fisioterapi ketemu sama kepalanya bilang kamu dari Harapan Kita mau liat-liat untuk pengobatan ayah disuruh dr. Jofi gitu. Gpp kesana aja, nanti kamu foto-fotoin kamu bandingin sama yang di lampung gimana.

Ya kira-kira begitulah isi konsultasinya, di tengah-tengah konsultasi dokternya nanya juga saya tinggal dimana, kerja dimana, orang tua dimana. Pas akhir konsultasi, dokternya udah pergi mau sholat ashar, asistennya yang tadi juga ada di ruangan ngasih saya kartu nama dokter Jofi katanya kalo mau tanya-tanya bisa lewat whatsapp juga, biasanya dibalas pas malam hari. Wah baik ya.

Asistennya ini juga ngasih saran supaya rajin baca Al-Qur’an buat penderita stroke dan rajin-rajin ngomong di depan cermin. Kalau bisa suaranya direkam pakai handphone dan disimak kembali, jadi insan pasca stroke bisa membenahi kualitas bicaranya sendiri karena dia tau oooh di bagian ini toh suaranya yang belum jelas.

Oh iya terakhir, bagi yang tinggal di sekitaran Jabodetabek yang mudah akses ke Cawang, setiap hari Senin jam 9 pagi dilakukan senam stroke gratis di lantai 4 RS Pusat Otak Nasional ini. Jadi bisa datang yaa.

Slipi, 13 Maret 2017

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s